29 Januari 2023 - 06:21 6:21
728x90

Benarkah Minuman dari Botol Plastik Bahayakan Kesehatan?

WartaPenaNews, Jakarta – Air minum kemasan botol plastik biasanya jadi pilihan praktis saat berada di luar rumah dan cuaca panas. Namun, tanpa kita sadari, ada bahaya mengintai dari minuman berbotol plastik.

Seringkali minuman dalam botol plastik menjadi pilihan karena memberikan kesan simple dan praktis. Ada juga botol yang unik serta minimalis sehingga sering disimpan untuk digunakan kembali. Namun, peneliti menyarankan lebih baik tidak minum dari botol air plastik karena bisa berpengaruh bagi kesehatan tubuh dan juga lingkungan.

Penelitian termasuk studi 2014 yang dipublikasikan dalam jurnal Environmental Pollution menunjukkan bahwa botol-botol air mungkin akan menjadi bahan kimia ketika disimpan pada suhu yang lebih tinggi – sesuatu yang diperdebatkan oleh industri.

Penelitian lain baru-baru ini membawa banyak perhatian pada apa yang disebut mikroplastik – atau potongan kecil plastik (biasanya menggambarkan partikel plastik di bawah 5 milimeter) – mencemari lingkungan dan dikonsumsi oleh orang-orang, tanpa pemahaman untuk apakah atau bagaimana mereka bisa memengaruhi kesehatan seseorang.

Tes yang dilakukan oleh Universitas Negeri New York di Fredonia sebagai bagian dari penyelidikan Orb Media menemukan bahwa sebagian besar – atau 93 persen – sampel air botol yang dievaluasi menunjukkan beberapa tanda kontaminasi dengan mikroplastik, meskipun hasil penelitian.

Para ahli mengatakan studi lebih lanjut diperlukan untuk memahami implikasi temuan pada mikroplastik tidak hanya untuk lingkungan tetapi juga untuk kesehatan manusia.

Sementara penelitian lanjutan diperlukan untuk menyelesaikan masalah, terutama di bidang mikroplastik, para ahli kesehatan mengatakan masih ada cara konsumen bisa menurunkan risiko mereka sehubungan dengan kekhawatiran lain yang telah dikemukakan tentang bahan kimia yang digunakan dalam beberapa plastik.

American Academy of Pediatrics menunjukkan bahwa BPA, yang digunakan untuk mengeraskan wadah plastik dan untuk melapisi kaleng logam bisa bertindak seperti estrogen dalam tubuh dan berpotensi mengubah waktu pubertas, mengurangi kesuburan, meningkatkan lemak tubuh dan memengaruhi saraf serta sistem kekebalan tubuh.

Lebih lanjut, phthalates, bahan kimia lain yang digunakan dalam produksi makanan industri yang fleksibel bisa memengaruhi perkembangan kelamin laki-laki, meningkatkan obesitas dan berkontribusi terhadap penyakit kardiovaskular.

Penggunaan jenis phthalates tertentu telah dilarang oleh Komisi Keamanan Produk Konsumen dalam beberapa produk perawatan anak seperti cincin gigi dan mainan lain yang mungkin mereka masukkan ke mulut mereka. Karena anak-anak masih berkembang, para dokter secara khusus memasukkan risiko yang mungkin mereka hadapi. Namun, para ahli mengatakan orang dewasa harus melanjutkan dengan hati-hati untuk kepentingan mereka sendiri, juga.

“Ada langkah aman dan sederhana yang bisa dilakukan orang tua untuk membatasi paparan anak-anak dan dari diri mereka sendiri untuk bahan-bahan plastik ini,” kata Dr. Leonardo Trasande, yang memimpin Divisi Pediatri Lingkungan dalam Departemen Ilmu Kesehatan Anak di NYU Langone Health di New York City, seperti dilansir laman MSN, Kamis (3/1).

Jika memungkinkan, hindari microwave makanan atau minuman, seperti susu formula dan ASI yang dipompa dalam plastik. (dbs)

Follow Google News Wartapenanews.com

Jangan sampai kamu ketinggalan update berita menarik dari kami.

Trending

satu 1
Pelaku Pembunuhan Ojol di Tangerang Ternyata Bukan Ojol
garis polisi
Dibakar Hidup-hidup, Wanita Paruh Baya di Sorong Meregang Nyawa
film
Deretan Film Semi China Terbaik
Kendra Lust
Demi Mejeng di UFC, Bintang Porno ini Rela Bayar Mahal
One Night Stand (2016)
7 Film Semi India Paling Sensual dan Adegan Panas
ahy
Usung Anies Capres, AHY Ajak NasDem-PKS Segera Bentuk Sekretariat Perubahan
Kaki direndam dalam garam kasar dan lada hitam
Khasiat Luar Biasa Rendam Kaki dalam Garam Kasar dan Lada Hitam
bharada e
Tuntutan Terhadap Richard Eliezer Dinilai Janggal
vaksin
Ampuhkah Vaksin Saat Ini Atasi Virus Corona Baru?
satu 1
Ketua Komite Yudisial Asprov PSSI Sulut Dorong Devanda Aditya Putra Jadi Sekjen PSSI

Pilihan Redaksi

Berita Terkait

|
28 Januari 2023 - 21:36
Cara Cerdas Memperkenalkan Energi Masa Depan ke Anak

wartapenanews.com -  " Saat dunia krisis energi tak terbaharukan, sejumlah kebijakan dan upaya dilakukan pemerintah dan staken holder dengan menghadirkan alternatif energi alam yang ramah lingkungan. Energi alam terbaharukan ini

01
|
28 Januari 2023 - 21:31
Rayakan Hari jadi ke 110 Tahun Sharp Gaungkan Kampaye Pelestarian Lingkungan ke Siswa Sekolah

wartapenanews.com - Berdasarkan data yang dikutip dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, selama tahun 2022 volume sampah di Indonesia mencapai 17.729.071 sampah per tahunnya. Sebesar 18,3%-nya adalah sampah plastik. Saat

02
|
28 Januari 2023 - 12:40
Biaya Haji Naik Jangan Panik, Arrum Haji Pegadaian Jadi Solusi Wujudkan Niat Baik

wartapenanews.com -  Usulan kenaikan biaya haji tengah menjadi perbincangan publik. Tak hanya memakan waktu tunggu keberangkatan yang semakin lama, melainkan biaya haji yang nyaris naik dua kali lipat dibandingkan tahun

03