Ini Dampaknya Bila Terinfeksi Virus Corona dalam Jangka Panjang

oleh -
Ilustrasi

WartaPenaNews, Jakarta – “Covid panjang” (long Covid) – dampak jangka panjang infeksi virus corona – bisa memengaruhi orang dengan empat cara, menurut studi telaah yang dilakukan lembaga riset kesehatan di Inggris.

Dan ini bisa menjelaskan alasan mereka yang mengalami gejala berkepanjangan tidak dipercaya atau dirawat.

Orang yang hidup dengan Covid-19 jangka panjang bisa merasakan dampak psikologis yang sangat besar, menurut laporan dari National Institute for Health Research.

Mereka butuh lebih banyak dukungan – dan staf tenaga kesehatan perlu informasi yang lebih baik.

Pengalaman yang mengubah hidup

Kebanyakan orang diberi tahu bahwa mereka akan pulih dari infeksi virus corona ringan dalam dua pekan, dan dari penyakit yang lebih serius dalam tiga pekan.

BACA JUGA:   Polri Perlu Gelar Perkara Internal untuk Tetapkan Tersangka Kebakaran Gedung Kejagung

Namun laporan tersebut mengatakan ribuan orang bisa jadi hidup dengan “Covid berkepanjangan”.

Dan dengan peningkatan kasus virus corona di seluruh Inggris, angka ini juga diperkirakan meningkat dalam beberapa bulan ke depan.

Berdasarkan wawancara dengan 14 anggota grup dukungan bagi penderita Covid panjang di Facebook dan publikasi hasil penelitian terbaru, studi telaah itu mendapati sejumlah gejala berulang yang memengaruhi segala hal mulai dari pernapasan, otak, jantung dan sistem kardiovakuler sampai ke ginjal, usus, liver, dan kulit.

Beberapa orang yang terdampak telah dirawat cukup lama di rumah sakit karena Covid-19 parah – tapi yang lainnya, yang hanya mengalami infeksi ringan, bahkan belum pernah dites atau didiagnosis.

BACA JUGA:   Jajaran Direksi Perum Bulog Dirombak, Siapa Saja yang Kena Gusur?

Studi telaah itu berkata menciptakan “diagnosis yang efektif untuk Covid-19 berkepanjangan” akan membantu masyarakat mengakses dukungan yang diperlukan.

Ribuan orang bisa jadi hidup dengan “Covid berkepanjangan”, menurut laporan hasil telaah yang diterbitkan lembaga riset di Inggris.

“Menjadi semakin jelas bahwa, bagi sebagian orang, infeksi Covid-19 adalah penyakit jangka panjang,” kata laporan itu.

“Bagi beberapa orang, ini terkait dengan rehabilitasi mereka setelah dirawat di rumah sakit – tapi beberapa orang lain melaporkan pengalaman yang mengubah hidup mereka menyusul infeksi awal yang mereka dapatkan di rumah, dengan gejala yang semakin parah dari waktu ke waktu.”

BACA JUGA:   Dua Gol Morata Antar Juventus Kalahkan Dynamo Kiev

Penulis laporan tersebut dr. Elaine Maxwell berkata ia berasumsi mereka yang pernah mengalami Covid-19 yang parah akan paling terdampak dan kelompok yang risiko kematiannya kecil juga kecil kemungkinan akan merasakan dampak jangka panjang.

Namun hasil telaah menunjukkan tidak begitu kenyataannya.

“Kita sekarang tahu bahwa ada orang-orang tanpa catatan pernah mengalami Covid yang lebih menderita dari orang yang dirawat dengan vantilasi selama berminggu-minggu,” ujarnya. (mus)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *