30 Januari 2023 - 15:39 15:39
728x90

Kasus Campak Meningkat, Ini Tips Cara Pencegahannya

wartapenanews.com –  Kasus campak di Indonesia meningkat drastis. Berdasarkan data dari Kemenkes saat temu media virtual, Jakarta, Sabtu (21/1/2023), kasus campak pada tahun 2022 dikonfirmasi meningkat 32 kali lebih banyak dibanding tahun 2021.

Campak adalah penyakit infeksi saluran pernapasan yang sangat menular. Penyakit ini ditandai dengan bercak kemerahan pada kulit di seluruh tubuh dan gejala flu.

Campak yang disebut juga rubeola disebabkan oleh virus. Umumnya gejala akan terlihat sekitar satu hingga dua minggu setelah terkena virus. Penyakit campak paling sering menjangkit anak-anak dan ini bisa berakibat fatal. Namun, campak bisa dicegah dengan beberapa cara.

Gejala Campak
Gejala awal infeksi campak biasanya batuk berdahak, pilek, demam tinggi dan mata merah. Pada anak-anak, kemungkinan juga memiliki bintik-bintik koplik (bintik-bintik merah kecil dengan pusat biru-putih) di dalam mulut sebelum ruam dimulai. Kemudian bercak kemerahan di kulit akan muncul 3-5 hari setelah gejala awal muncul.

Timbulnya bercak umumnya berawal dari belakang telinga, sekitar kepala, kemudian leher dan berakhir menyebar ke seluruh tubuh.

Selain bercak, campak juga bisa menimbulkan gejala berupa:

Mata merah dan sensitif terhadap cahaya
Menyerupai gejala flu seperti batuk kering, hidung tersumbat, dan sakit tenggorokan
Lemas dan letih
Mata berair
Demam tinggi
Nyeri diseluruh tubuh
Kehilangan selera makan
Muntah-muntah atau diare
Bercak kecil berwarna putih ke abu-abuan di mulut dan tenggorokan.
Penyebab Campak
Campak adalah infeksi yang disebabkan oleh virus paramyxovirus. Penularannya biasa terjadi melalui percikan liur dari orang yang terinfeksi saat bersin atau batuk. Siapapun yang terkena percikan liur ini dapat tertualar campak.

Virusnya sendiri juga bisa bertahan beberapa jam dan mudah menempel pada benda-benda. Orang yang menyentuh benda yang sudah terkontaminasi oleh virus campak dapat terinfeksi virus ini.

Pencegahan Campak
Cara paling ampuh untuk mencegah campak adalah dengan melakukan vaksinasi. Dikutip dari laman Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), mencegah campak bisa dengan menerima vaksin MR (Measles dan Rubella).

Vaksin ini diberikan sesuai anjuran Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan sudah memiliki izin edar BPOM. Vaksin campak sudah masuk dalam program imunisasi wajib yang dianjurkan pemerintah Indonesia.

Vaksinasi ini diberikan pada anak secara terjadwal mulai dari usia anak 9 bulan, 18 bulan, dan 5-6 tahun.

Selain vaksinasi, Anda juga bisa mengurangi risiko tertular campak dengan melakukan beberapa cara di bawah ini:

1. Rutin cuci tangan
Terapkan pola hidup yang bersih dengan rutin mencuci tangan sebelum dan sesudah makan, sehabis dari toilet, serta sebelum menyentuh wajah, mulut dan juga hidung. Gunakan sabun antiseptik yang lembut dan tidak mengandung bahan yang keras terhadap kulit, seperti pewangi.

2. Jangan berbagi Barang pribadi
Barang pribadi seperti alat makan, botol minum, dan handuk sebaiknya tidak dipinjamkan kepada orang lain agar terhindar penularan virus campak maupun penyakit lain. Pasalnya, barang-barang ini bisa menjadi media penularan virus.

3. Hindari Kontak Fisik
Sebisa mungkin batasi kontak fisik dengan orang yang sakit atau orang yang terduga menderita campak. Kalaupun harus kontak fisik, pastikan memakai masker, pakaian tertutup dan sarung tangan saat berinteraksi. Tak lupa setelahnya cuci pakaian Anda, tangan, dan mandi untuk mengurangi resiko tertular. (mus)

Follow Google News Wartapenanews.com

Jangan sampai kamu ketinggalan update berita menarik dari kami.

Trending

garis polisi
Dibakar Hidup-hidup, Wanita Paruh Baya di Sorong Meregang Nyawa
satu 1
Pelaku Pembunuhan Ojol di Tangerang Ternyata Bukan Ojol
film
Deretan Film Semi China Terbaik
Kendra Lust
Demi Mejeng di UFC, Bintang Porno ini Rela Bayar Mahal
One Night Stand (2016)
7 Film Semi India Paling Sensual dan Adegan Panas
ahy
Usung Anies Capres, AHY Ajak NasDem-PKS Segera Bentuk Sekretariat Perubahan
satu 1
Cara Cerdas Memperkenalkan Energi Masa Depan ke Anak
Kaki direndam dalam garam kasar dan lada hitam
Khasiat Luar Biasa Rendam Kaki dalam Garam Kasar dan Lada Hitam
bharada e
Tuntutan Terhadap Richard Eliezer Dinilai Janggal
vaksin
Ampuhkah Vaksin Saat Ini Atasi Virus Corona Baru?

Pilihan Redaksi

Berita Terkait

|
30 Januari 2023 - 12:09
Netanyahu Permudah Israel untuk Tembak Orang Palestina

wartapenanews.com - Rencana Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, untuk mempermudah warganya memperoleh senjata api mengingatkan kekhawatiran akan kekerasan terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur sejak

01
|
30 Januari 2023 - 11:06
Mobil Sebar Duit, Warga Jombang Berebut Ambil Uang

wartapenanews.com - Jalan yang ada di Dusun Watudakon, Desa Watudakon, Kecamatan Kesamben, Kabupaten Jombang, mendadak heboh. Tampak sejumlah warga berdiri di pinggir jalan kampung, seperti menunggu kedatangan seseorang. Tidak menunggu

02
|
30 Januari 2023 - 10:06
Arema FC Pertimbangkan Bubarkan Diri karena Tak Diterima Pendukungnya Sendiri

wartapenanews.com -  Klub Arema FC nampak sudah gerah dengan beberapa penolakan dan aksi ricuh dari pendukungnya sendiri di Tanah Air. Akibatnya manajemen mempertimbangkan untuk membubarkan tim menyusul situasi yang tak

03