21 June 2024 - 08:52 8:52

Kerap Kencing dan Meludah Sembarangan, Lukas Enembe Bikin Gerah Seisi Rutan KPK

WARTAPENANEWS.COM –   Sebanyak 20 tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang meringkuk di rumah tahanan (rutan) Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, mengaku gerah alias tak nyaman dengan keberadaan Gubernur Papua nonaktif Lukas Enembe. Pasalnya, Lukas yang kini disebut sakit kerap kencing di celana dan meludah sembarangan.

Hal itu terungkap dari surat yang beredar di kalangan awak media, Jumat (4/8/2023). Surat ini ditandatangani oleh John Irfan K dan 19 tahanan lainnya. Selanjutnya diteruskan kepada tim penasihat hukum dan advokasi Lukas Enembe.

Selain John Irfan, tahanan yang di antaranya menandatangani surat itu antara lain Ricky Ham Pagawak, Mubarak Ahmad, Hasbi Hasan, Ben Brahim S Bahat, Yana Mulyana, dan Andhi Pramono.

Dalam surat itu, John Irfan yang mewakili para tahanan menyebut, selain kencing di celana dan tempat tidur serta meludah ke lantai atau di tempat lain, Lukas Enembe juga disebut tidak pernah membersihkan diri setelah buang air besar. Selain itu, ia disebut tidur di atas kasur yang sudah berbau pesing. Sebab, kasur tersebut tidak diganti.

“Kami, para tahanan dengan kesibukan dan beban pikiran kami masing-masing, sudah tidak mungkin untuk menyelesaikan hal hal di atas,” ujar John

Dia menjelaskan, meski ada penjaga rutan, namun mereka tidak memiliki kompetensi dan tugas pokok serta fungsi untuk melakukan perawatan dan perhatian khusus kepada Bapak Lukas yang kondisi kesehatannya semakin memburuk.

“Yang paling mungkin kami lakukan adalah berteriak ke penjaga ketika kondisi kesehatan Bapak Lukas menurun,” tutur John.

Bahkan, dia mengeklaim, saat delegasi Komnas HAM datang berkunjung, para tahanan mendapati Lukas dalam keadaan bugil sesudah ngompol di lorong depan kamar isolasi.

“Demi menjaga penampilan bersih rutan, kami dengan tergesa gesa mengganti kasur dan sprei di kamar Bapak Lukas, serta memakaikan celananya, dan kemudian, kami agak menyesali perbuatan baik kami ini,” kata John memaparkan.

Ia mengungkapkan, kondisi Lukas menjadi perhatian para tahanan karena ruang bersama yang digunakan bersama-sama menjadi tidak sehat. Sebab, air ludah yang berceceran di lantai.

“Kursi yang diduduki Bapak Lukas, yang bekas kencing atau kotoran yang mungkin menempel di celana secara tidak sengaja, juga akan dipakai oleh tahanan yang lain. Pemandangan yang tidak bersih ini, mengganggu para tahanan lainnya, dan menimbulkan keenganan untuk menggunakan ruang bersama,” ujar John.

Oleh karena itu, John dan 19 tahanan lainnya meminta KPK agar mengizinkan mereka untuk dapat hidup sehat di Rutan Merah Putih.

“Secara fakta adalah sebuah ruang tertutup,penyakit menular akan sangat mudah menjangkiti setiap orang bila salah satu tahanan terkena penyakit menular tersebut. Apalagi Bapak Lukas menderita penyakit Hepatitis B. Izinkan para penjaga yang bertugas di rutan, menjaga kami yang sehat, dan bukan menjaga tahanan yang sakit, karena mereka memang tidak punya kompetensi untuk itu,” kata John.

“Dan tanpa bermaksud mencampuri proses hukum Bapak Lukas, ijinkan Bapak Lukas mendapat pengobatan dan perawatan di rumah sakit, yang lengkap dengan dokter, paramedis, peralatan dan lain-lain,” ujar John menambahkan.

John sempat menceritakan juga, para tahanan telah banyak membantu Lukas Enembe yang sudah berada di Rutan KPK selama enam bulan.

“Sesama tahanan telah menolong Bapak Lukas untuk mandi, membersihkan kamar mandi Lukas yang bau pesing, mengganti sprei, dan menyajikan makan Lukas sehari hari,” kata John.

Diketahui, merupakan tersangka kasus dugaan suap dan gratifikasi. Selain itu, KPK juga menjeratnya dalam kasus dugaan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU). Lukas kini tengah dalam proses persidangan menyangkut kasus dugaan suap dan gratifikasi yang menjeratnya. (mus)

Follow Google News Wartapenanews.com

Jangan sampai kamu ketinggalan update berita menarik dari kami.

Berita Terkait

|
21 June 2024 - 08:32
IHSG Diprediksi Makin Menguat

WARTAPENANEWS.COM –   Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi naik pada perdagangan hari ini. Kenaikan indeks menyusul penguatan yang terjadi hampir sepanjang perdagangan pada Kamis kemarin. Analis Phintraco Sekuritas, Valdy Kurniawan

01
|
21 June 2024 - 08:10
Viral, Pria Mualaf Bawa Babi untuk Kurban

WARTAPENANEWS.COM –  Euforia Idul Adha masih terasa hingga saat ini. Berbagai momen menarik dan unik di hari raya kurban ini pun belakangan mewarnai media sosial. Salah satunya adalah seorang pria

02
|
21 June 2024 - 07:35
Terbukti Terima Suap Rp 40 Miliar, Achsanul Qosasi Divonis 2,5 Tahun Penjara

WARTAPENANEWS.COM – Anggota III Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI nonaktif Achsanul Qosasi divonis 2 tahun 6 bulan penjara dalam kasus penerimaan suap korupsi BTS Bakti Kominfo. Majelis Hakim Pengadilan Tipikor

03