Pemerintah Diminta Terapkan PPKM Se-Jawa

oleh -
Ilustrasi

WartaPenaNews, Jakarta – Kasus COVID-19 di Indonesia menunjukkan peningkatan yang begitu tajam. Meski angka kesembuhan turut meningkat, namun merujuk pada data Satuan Tugas Penanganan COVID-19, kasus positif harian bertambah 12.990 orang pada Jumat, 18 Juni 2021.

Selain itu, berdasarkan data dari Dinkes DKI Jakarta, bed occupation rate (BOR), untuk ruang isolasi dan ICU juga sudah hampir penuh. Data sampai 17 Juni 2021, tercatat sekitar 8.000 tempat tidur isolasi yang tersedia, sudah terisi 84 persen dan ruang ICU sudah terisi 74 persen.

BACA JUGA:   KM Bintang Terbakar di Dermaga Timur Muara Baru, Diduga akibat Percikan Las

Ketua Umum Perhimpunan Dokter Anestesiologi dan Terapi Intensif Indonesia (PERDATIN), Prof. Dr. dr. Syafri Kamsul Arif, SpAn, KIC, KAKV – FACC, FESC, FSCAI, bahkan mengatakan keterisian ruang ICU sudah sampai ke jumlah yang agak memprihatinkan.

“Dan itu sangat terlihat dari pasien-pasien sudah banyak yang tidak bisa ditampung di ICU. Kami sangat prihatin akan hal itu,” ujarnya saat konferensi pers yang digelar virtual, Jumat, 18 Juni 2021.

Oleh karena itu, Prof. Syafri mewakili PERDATIN dan perhimpunan dokter lainnya, merekomendasikan agar pemerintah pusat segera mengambil tindakan dengan memberlakukan Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), secara serentak dan menyeluruh.

BACA JUGA:   Calo Tiket Pesawat Nyambi Jual PCR Palsu Diamankan Petugas

“Kalau bisa disebut early over treatment. Itu adalah salah satu rekomendasi kami 5OP (5 Organisasi Profesi). Di mana kami mengharapkan agar pemerintahan pusat memberlakukan PPKM secara menyeluruh dan serentak, terutama di pulau Jawa,” kata dia.

Lebih lanjut, Syafri mengatakan, data-data sudah terlihat sangat signifikan, baik itu di DKI Jakarta atau pun Jawa Tengah.

“Dan pergerakan-pergerakan itu tidak menutup kemungkinan bisa juga akan masuk ke kota-kota lain, karena antara kota saat ini seperti pelonggaran-pelonggaran masih banyak terjadi yang kita lihat,” pungkas dia.

BACA JUGA:   Simak, Berikut Ini Ialah Aturan Baru PPKM Level 4

Syafri berharap, dengan diberlakukan PPKM secara serentak dan menyeluruh, pasien COVID-19 bisa tertangani, begitu pun dengan konfirmasi kasus positif.

“Jadi, kami sangat harapkan dengan melakukan PPKM ini pasien itu bisa tertangani. Paling tidak, konfirmasi kasus itu bisa kita atasi dan juga kami di ICU tidak banyak menerima pasien-pasien yang berat,” ungkap Prof. Syafri. (mus)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.