Penduduk Azerbaijan yang Hilang dan Disandera

oleh -
Ilustrasi

Oleh : A. Fadilah*

Pasukan Armenia secara ekstensif mengambil, menahan, dan menganiaya para tawanan perang dan sandera yang berasal dari Azerbaijan selama agresi yang dilakukan oleh mereka sejak awal tahun 1990-an. Sebanyak 3890 orang (3171 prajurit, 719 warga sipil) dari Azerbaijan masih hilang akibat konflik tersebut. Terlepas dari kenyataan bahwa penyanderaan jelas dilarang oleh hukum humaniter internasional, 267 warga sipil Azerbaijan (termasuk 29 anak-anak, 98 wanita, 112 orang tua) disandera dan tidak dibebaskan oleh Armenia. Hingga saat ini, 1102 sandera Azerbaijan (termasuk 224 anak-anak, 357 wanita, 225 orang lanjut usia) kemudian dibebaskan dari tawanan Armenia.

Dengan demikian, tindakan ilegal Armenia secara serius melanggar ketentuan Konvensi Jenewa tahun 1949 tentang perlakuan terhadap tawanan perang dan terhadap orang sipil saat perang, serta Protokol Tambahan pertama mereka. Seiring dengan norma-norma hukum humaniter internasional yang relevan, isu-isu yang berkaitan dengan orang hilang juga dipertimbangkan dalam konteks hak asasi manusia yang dilindungi secara internasional, khususnya yang berkaitan dengan hak untuk dilindungi dari penahanan sewenang-wenang, hak atas pengadilan yang adil yang memberikan semua jaminan peradilan, larangan penyiksaan dan perlakuan kejam, tidak manusiawi atau merendahkan lainnya, larangan penghilangan secara paksa, hak-hak orang yang dirampas kebebasannya dan lain-lain.

Penduduk Azerbaijan yang dilaporkan hilang, menghilang dalam keadaan yang penuh kekhawatiran, terutama tentang keadaan mereka, mengingat kekejaman yang dilakukan secara luas oleh angkatan bersenjata Armenia selama konflik. Serupa dengan pelanggaran hukum humaniter internasional lainnya, penahanan yang tidak sah, penyiksaan dan penghinaan terhadap martabat pribadi para sandera dan tawanan perang yang ditahan adalah bagian dari kebijakan sistematis hukuman kolektif dan diskriminasi terhadap orang Azerbaijan.

Komisi Negara untuk Tawanan Perang, Sandera dan Orang Hilang Republik Azerbajan mengidentifikasi bahwa dalam kondisi tersebut, pelanggaran terhadap norma-norma hukum humaniter internasional diantaranya yakni para sandera Azerbaijan ditahan dalam kondisi yang mengerikan, mereka bersama dengan tawanan perang lainnya dipindahkan dari satu tempat ke tempat penahanan yang lain, baik di wilayah Azerbaijan yang sebelumnya diduduki, maupun di wilayah Armenia. Terdapat pemusnahan massal tawanan perang dan sandera Azerbaijan oleh angkatan bersenjata Armenia pada 1990-an. Banyak sandera, termasuk anak-anak, wanita dan orang tua, dibunuh secara brutal, beberapa meninggal kemudian di penangkaran Armenia sebagai akibat dari penyiksaan, kondisi dan penyakit yang mengerikan. Karena mayat orang-orang yang sudah meninggal tersebut tidak diserahkan ke Azerbaijan, maka orang-orang ini masih dianggap hilang.

Terlepas dari seruan berulang-ulang dari Komisi Negara, baru beberapa tahun lalu bisa mendapatkan informasi tentang 54 tawanan perang dan sandera dari Azerbaijan termasuk 6 wanita yang terdaftar oleh Komite Palang Merah Internasional (ICRC) dan dikunjungi pada berbagai waktu oleh perwakilan ICRS di tempat-tempat penahanan. Namun, hal tersebut sangat memilukan sebab hanya 17 orang dari 54 orang yang dikembalikan ke Azerbaijan. Sebanyak 12 dari mereka ditahan dan kemudian dibunuh di wilayah Armenia, terutama di Irak. Sebanyak 33 orang dilaporkan tewas, namun jasadnya tidak dikembalikan, dan nasib 4 orang lainnya tidak dilaporkan sama sekali.

Sumber utama informasi tentang penyanderaan oleh angkatan bersenjata Armenia merupakan kesaksian orang-orang yang dibebaskan dari penawanan Armenia. Memiliki banyak bukti tentang penyanderaan yang tak terbantahkan, memungkinkan pihak Azerbaijan untuk melacak nasib orang hilang, tetapi semua upaya pencarian tidak berhasil karena pihak Armenia yang sangat kaku dan selalu menyembunyikan fakta tentang orang hilang. Selama lebih dari 25 tahun, Armenia telah gagal memenuhi kewajibannya berdasarkan hukum internasional yang berlaku untuk melakukan penyelidikan yang efektif atas nasib orang hilang. Sebaliknya, Armenia menyangkal tanggung jawabnya atas agresi yang dilepaskannya dan atas penderitaan manusia yang tak terhitung jumlahnya, memuliakan penjahat perang dan teroris, dan menyebarkan kebencian dan fobia tentang Azerbaijan.

Salah satu kejahatan paling serius terhadap kemanusiaan yang dilakukan Armenia terjadi di kota Khojaly, Azerbaijan. Di antara 613 penduduk Khojaly yang dibunuh oleh pasukan militer Armenia selama pendudukan Khojaly, 63 adalah anak di bawah umur dan 106 adalah wanita, 8 keluarga dimusnahkan, 487 orang, termasuk 76 anak-anak terluka. Saat ini, 196 penduduk Khojaly, termasuk 36 anak-anak dan 65 wanita terdaftar oleh Komisi Negara untuk Tawanan Perang, Sandera dan Orang Hilang (informasi per 01 Juli 2021) sebagai orang hilang. Ada kesaksian bahwa 95 dari 196 orang, termasuk 16 anak-anak dan 22 wanita telah disandera di Khojaly oleh pasukan militer Armenia.

Pemerintah Azerbaijan telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan di tingkat nasional untuk memperjelas nasib orang-orang yang hilang akibat konflik. Sebuah daftar jelas yang diperbarui secara berkala tentang warga negara Azerbaijan yang hilang telah diserahkan ke Armenia melalui ICRC. Sebuah database elektronik mengenai orang – orang Azerbaijan yang hilang dan dibebaskan dari penahanan dibuat. Azerbaijan bekerja sama dengan ICRC dalam mengumpulkan sampel DNA dari kerabat orang hilang yang masih menunggu kabar tentang keberadaan mereka. Di sana, sampel akan digunakan untuk identifikasi orang yang dikubur di kuburan massal dan tanpa nama. Pembebasan wilayah Azerbaijan dari pendudukan memungkinkan untuk menyelesaikan pekerjaan mengidentifikasi nasib orang hilang dan meringankan hampir tiga dekade rasa sakit dan kecemasan ribuan orang di Azerbaijan. Azerbaijan telah memulai proses identifikasi dengan melakukan pekerjaan penggalian di situs pemakaman yang tidak disebutkan namanya bekerja sama dengan ICRC. Mempertimbangkan kemungkinan besar adanya keberadaan kuburan massal dan situs pemakaman yang tidak disebutkan namanya di wilayah Azerbaijan yang dibebaskan dari pendudukan Armenia, Komisi Negara untuk Tawanan Perang, Sandera dan Orang Hilang Republik Azerbaijan berkoordinasi dengan badan-badan terkait yang melakukan pekerjaan rekonstruksi di tempat-tempat tersebut untuk segera melaporkan jika pemakaman tersebut ditemukan, sehingga nantinya akan dilakukan penggalian jenazah secara profesional.

Perlu diperhatikan juga bahwa penyanderaan telah dilakukan oleh Armenia tidak hanya pada awal 1990-an tetapi juga selama periode 16 tahun gencatan senjata. Pada tahun 2014 dua warga sipil Azerbaijan yang mengunjungi makam kerabat mereka di tanah yang diduduki (Dilgram Asgarov dan Shahbaz Guliyev) ditawan dan disandera oleh Armenia selama 6 tahun. Armenia menolak proposal Azerbaijan untuk menukar semua orang yang ditahan sehubungan dengan konflik dan masalah kemanusiaan yang dipolitisir selama bertahun-tahun.

Sejak 27 September 2020, sesuai dengan kewajiban berdasarkan pernyataan trilateral tentang penghentian permusuhan serta hukum humaniter internasional dan prinsip-prinsip humanisme, Azerbaijan menarik diri dari bekas zona konflik semua kombatan Armenia yang menyerah kepada angkatan bersenjata Azerbaijan, serta orang tua Armenia yang tersisa di wilayah yang dibebaskan. Orang-orang ini diperlakukan dengan penuh hormat terhadap martabat dan hak asasi mereka, dan telah diberikan semua kebutuhan seperti makanan, minuman dan perawatan medis. ICRC diberikan informasi tentang orang-orang Armenia yang ditahan secara berkala, serta kunjungan oleh perwakilan ICRC selalu dipastikan. Tahanan Armenia juga mendapat kesempatan untuk menulis surat, mengirim pesan video dan menelepon kerabat mereka. Setelah berakhirnya perang pada tahun 2020, Azerbaijan membebaskan 107 tahanan Armenia. Pengembalian mayat dan warga sipil lanjut usia yang dibiarkan tanpa bantuan dan makanan di wilayah yang dibebaskan dari pendudukan diprakarsai dan direalisasikan oleh pihak Azerbaijan secara sepihak, karena Armenia menolak untuk bertindak demikian, berusaha mendapatkan keuntungan militer dari tindakan kemanusiaan.

Sebagai hasil dari operasi pencarian yang dilakukan di bekas zona pertempuran untuk mengumpulkan sisa-sisa prajurit militer yang gugur, lebih dari 1600 mayat prajurit Armenia ditemukan dan diserahkan ke pihak Armenia. Sesuai dengan kewajibannya berdasarkan perjanjian trilateral November, Azerbaijan telah menciptakan semua kondisi yang diperlukan bagi Armenia untuk mengumpulkan sisa-sisa prajuritnya yang meninggal. Sayangnya, Armenia masih menyembunyikan informasi tentang keberadaan tawanan perang Azerbaijan dan sandera serta jenazah mereka, meskipun ada puluhan fakta yang membuktikan penguburan dan penculikan mereka secara sembunyi-sembunyi. Tujuh prajurit Azerbaijan masih hilang setelah perang tahun lalu.

Di tingkat internasional, Azerbaijan juga aktif menarik perhatian dunia terhadap masalah orang hilang dan orang-orang yang disandera. Azerbaijan adalah sponsor utama resolusi dua tahunan Majelis Umum PBB tentang “Orang Hilang”. Resolusi tersebut mencatat bahwa masalah orang yang dilaporkan hilang terus berdampak negatif pada upaya untuk mengakhiri konflik dan menimbulkan penderitaan yang pedih pada keluarga orang hilang, dan menekankan perlunya menangani masalah ini dari kemanusiaan dan supremasi hukum perspektif. Menegaskan kembali hak keluarga untuk mengetahui nasib kerabat mereka yang dilaporkan hilang sehubungan dengan konflik bersenjata, juga menekankan pentingnya mengakhiri impunitas atas pelanggaran hukum humaniter internasional dan hukum hak asasi manusia internasional sehubungan dengan orang hilang. Ini menekankan tanggung jawab negara untuk melawan fenomena orang hilang, mengambil semua tindakan yang tepat untuk mencegah orang hilang, menyelidiki secara efektif kondisi yang berkaitan dengan orang hilang dan menentukan nasib orang hilang.

Azerbaijan juga sponsor utama resolusi Komisi PBB tentang Status Perempuan tentang “Pembebasan perempuan dan anak-anak yang disandera, termasuk mereka yang kemudian dipenjara, dalam konflik bersenjata” yang sangat mendesak semua pihak dalam konflik bersenjata untuk mencegah dan memerangi tindakan penyanderaan. Hal tersebut juga harus diperhitungkan bahwa penyanderaan dan penahanan ilegal juga dapat menyebabkan peningkatan jumlah orang hilang.

Tanggung jawab internasional Armenia melibatkan konsekuensi hukum, termasuk kewajiban untuk memberikan kompensasi yang memadai, sementara individu yang bertanggung jawab atas pelanggaran yang berkaitan dengan warga Azerbaijan yang dilaporkan hilang sehubungan dengan konflik harus menghadapi sanksi pidana atau sanksi lain di tingkat nasional dan internasional. Azerbaijan telah memulai proses peradilan untuk menuntut dan menghukum para pelaku kejahatan kekejaman. Sementara akuntabilitas dan ganti rugi berfungsi untuk memastikan hak dan kepentingan para korban dan harus menjadi konsekuensi tak terelakkan dari pelanggaran yang dilakukan, hal ini juga merupakan alat pencegahan yang penting dan salah satu prasyarat utama di jalan menuju rekonsiliasi sejati. []

*Pemerhati Azerbaijan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.