Terapkan PPKM Darurat, Kasus positif COVID-19 di Indramayu Turun

oleh -
di rumah saja

WartaPenaNews, Indramayu – Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, Deden Bonni Koswara mengatakan setelah adanya pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) kasus positif COVID-19 menurun dari 200 menjadi 80-an kasus per hari.

“Alhamdulillah setelah penerapan PPKM, kasus positif semakin menurun,” kata Deden di Indramayu, Rabu.

Deden mengatakan pada awal bulan sampai pertengahan Juli 2021, kasus positif COVID-19 di Kabupaten Indramayu, menunjukkan peningkatan yang cukup tinggi.

Bahkan kata Deden, per hari kasus positif COVID-19 pernah menyentuh angka 200 orang, begitu juga angka kematian yang cukup tinggi sedangkan kesembuhan tidak terlalu signifikan.

BACA JUGA:   Pelaksanaan PPKM Level 4 dan 3 Harus Didukung Masyarakat

Selain itu tingkat keterisian rumah sakit juga mengkhawatirkan, sehingga ada beberapa wacana untuk menjadikan Asrama Haji sebagai tempat isolasi.

“Akan tetapi setelah adanya kebijakan PPKM, kasus positif COVID-19 menurun, dan kemarin kita mencatat 87 kasus harian yang dari sebelumnya di atas 150 orang per hari,” ujarnya.

Ia menambahkan penurunan kasus tersebut dikarenakan selama PPKM mobilitas warga menurun, bahkan Kabupaten Indramayu masuk tiga besar secara nasional daerah yang penurunan mobilitasnya tinggi.

Untuk itu ia berharap kasus positif COVID-19 di Kabupaten Indramayu dapat terus turun dan masyarakat juga mau mengikuti vaksinasi serta tetap menerapkan protokol kesehatan.

BACA JUGA:   KPK Perpanjang Penahanan Mantan Bupati Kepulauan Talaud

“Tingkat kesembuhan kita juga cukup tinggi per hari di angka 140 sampai 200 orang,” katanya.(wsa)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.