2 Februari 2023 - 17:32 17:32
728x90

Hadapi Revolusi Industri 4.0, BKKBN Gelar Simposium Nasional

WartaPenaNews, Jakarta – Pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) memiliki peran yang sangat penting dalam mewujudkan manusia Indonesia yang maju dan mandiri sehingga mampu berdaya saing dalam era globalisasi. Program Kependudukan, Keluarga Berencana, dan Pembangunan Keluarga (KKBPK) menjadi kunci keberhasilan pembangunan SDM yang professional dan berkualitas dalam memasuki era Revolusi Industri 4.0., karena keluarga merupakan unit terkecil dalam masyarakat.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana (BKKBN) menyelenggarakan kegiatan Simposium Nasional bertajuk “ Tantangan Program Kependudukan, Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga (KKBPK) pada Era Revolusi Industri 4.0” di Auditorium BKKBN Pusat, Halim Perdanakusuma, Jakarta, Selasa (26/2/2019).

Simposium Nasional ini dibuka oleh Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla pada Senin (25/2) di Istana Wapres, Jakarta, pada pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) KKBPK Tahun 2019. Kegiatan ini dihadiri oleh Akademisi dari berbagai perguruan tinggi, Para pejabat Pimpinan Tinggi Madya dan Pratama BKKBN, Kepala Dinas OPD KKBPK Provinsi se-Indonesia, dan Widyaiswara dan Peneliti BKKBN.

Deputi Bidang Pelatihan, Penelitian dan Pengembangan BKKBN, Prof. drh. Muhammad Rizal Martua Damanik, MRepSc, PhD menjelaskan dalam laporan Ketua Steering Committee Simposium Nasional Tahun 2019, symposium ini merupakan satu rangkaian dengan kegiatan Rapat Kerja Nasional (rakernas) bkkbn, biasanya secara tradisi dalam setiap rakernas itu kita mengundang berbagai narasumber untuk memberikan masukan terhadap program-program apa yang sebaiknya dilakukan oleh BKKBN, evaluasi program ini kita lakukan. Khusus untuk tahun ini, symposium ini luar biasa karena hadir disini ketua forum rektor Indonesia yang membawahi sekitar seribu lebih perguruan tinggi negeri dan swasta yang ada di Indonesia.

Selama ini BKKBN menghadapi tantangan yang harus dihadapi tidak hanya mengendalikan laju pertambahan penduduk, sejak tahun 2009 sudah berubah menjadi badan kependudukan, tantangannya kian hebat, kependudukan, keluarga berencana dan pembangunan keluarga. Kependudukan yang ditangani BKKBN ini mulai sejak calon bayi, lahir hingga dewasa sampai menjadi lansia.

Tugas pokok dari BKKBN, tentunya banyak dinamika dan permasalahan yang dihadapi seperti stanting, pernikahan dini, lgbt, lansia agar tangguh dan tetap produktif sesuai usianya. Mengapa demikian, sekarang seperti kita ketahui seluruh warga Negara Indonesia sudah ditanggung asuransi kesehatan, seandainya sumber daya manusia ini rentan terhadap penyakit sehingga nanti banyak menggunakan jasa kesehatan fasilitas rumah sakit, menggunakan devisa-devisa selama ini dari berbagai sektor di Negara kita ini. Bagaimana agar SDM itu sehat, kuat dan tangguh.

Narasumber pada simposium nasional ini antara lain : Ketua Komisi IX DPR RI, Dede Yusuf Macan Effendi, ST., M.I. Pol; Deputi Bidang Pelatihan, Penelitian dan Pengembangan BKKBN, Prof. drh. Muhammad Rizal Martua Damanik, MRepSc, PhD ; Direktur Jenderal Penguatan Riset dan Pengembangan, Kementerian Riset dan Teknologi, Dr. Muhammad Dimyati ; Deputi Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Alam, Kementerian PPN/Bappenas, Dr. Ir. Arifin Rudiyanto, MSc ; Sekretaris Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Didik Suhardi, Ph.D. ; Pakar Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga Surabaya, Prof. Dr. Chairul Anwar Nidom ; Rektor Institut Pertanian Bogor, Dr. Arif Satria SP, MSi ; Rektor Universitas Brawijaya, Malang: Prof. Dr. Ir. Nuhfil Hanani AR., MS ; Rektor Universitas Sahid Jakarta, Prof. Dr. Ir. Hardinsyah, MS, ; dan Psikolog, Elly Risman Musa.

Adapun pembahas pada Simposium Nasional ini seperti Staf ahli bidang kependudukan, Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Dr. Sonny Harry Budiutomo; Rektor Universitas Hasanuddin, Makasar: Prof. Dr. Dwia Aries Tina Pulubuhu M.A; Ketua Majelis Kolegium Kesehatan Masyarakat Indonesia, Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia: dr. Kemal N Siregar, SKM, MA, Ph.D; dan Wakil Ketua Ombudsman Republik Indonesia, Lely Pelitasari Soebekty SP, ME.

“Dengan diadakannya Simposium Nasional ini, diharapkan dapat menghasilkan strategi yang inovatif mengenai Program KKBPK di Era Revolusi Industri 4.0, serta penguatan program KKBPK dengan menekankan pada asepek inovasi dan kreativitas program agar output dicapai secara produktif,” jelas Prof Rizal Damanik. (dit)

 

Follow Google News Wartapenanews.com

Jangan sampai kamu ketinggalan update berita menarik dari kami.

Trending

satu 1
Cara Cerdas Memperkenalkan Energi Masa Depan ke Anak
film
Deretan Film Semi China Terbaik
vaksin
Ampuhkah Vaksin Saat Ini Atasi Virus Corona Baru?
One Night Stand (2016)
7 Film Semi India Paling Sensual dan Adegan Panas
satu 1
Harry Tanoe Mundur dari Dirut MNC Digital (MSIN)
Kaki direndam dalam garam kasar dan lada hitam
Khasiat Luar Biasa Rendam Kaki dalam Garam Kasar dan Lada Hitam
Kendra Lust
Demi Mejeng di UFC, Bintang Porno ini Rela Bayar Mahal
sidang ferdy sambo
Hari Ini, Enam Eks Anak Buah Sambo Jalani Sidang Tuntutan
tni
Sedihnya, 30 Calon Taruna Akmil Positif Corona
Sarah Viloid
5 Gamer Paling Cantik dan Seksi di Indonesia

Pilihan Redaksi

Berita Terkait

|
2 Februari 2023 - 12:03
Rekonstruksi Ulang Kecelakaan Mahasiswa UI Dijaga Ketat Polisi

wartapenanews.com - Puluhan polisi tampak berbaris, menjaga ketat tempat kejadian perkara (TKP) rekonstruksi ulang kecelakaan Mahasiswa Universitas Indonesia (UI) Muhammad Hasya Attalah Syaputra di Srengseng Sawah, Jakarta Selatan. Puluhan polisi

01
|
2 Februari 2023 - 11:08
Nunung Divonis Idap Kanker Payudara

wartapenanews.com -  Kabar kurang menyenangkan datang dari pelawak Nunung Srimulat. Belum lama ini, ia divonis dokter mengidap penyakit kanker payudara. Awalnya, Nunung merasakan ada benjolan di sekitar payudaranya. Namun, ia

02
|
2 Februari 2023 - 10:06
Hari Ini, Polda Metro Gelar Rekonstruksi Ulang Kasus Kecelakaan Mahasiswa UI

wartapenanews.com - Polda Metro Jaya menggelar rekonstruksi ulang kasus kecelakaan yang menewaskan mahasiswa UI, Muhammad Hasya Atallah (18), di Jalan Srengseng Sawah, Jagakarsa, Jakarta Selatan, hari ini, Kamis (2/2). Polisi

03