Kantor PUPR Sulsel Disegel KPK, Karyawan Tidak Bisa Masuk

oleh -
Suasana Kantor Dinas PUPR Sulawesi Selatan saat petugas KPK menggeledah ruangan-ruangan kantor itu, di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa. Foto: Antara

WartaPenaNews, Makassar – Petugas KPK kembali mengeledah kantor Prasarana Umum Perumahan Rakyat (PUPR) Provinsi Sulawesi Selatan di Jalan Andi Pangeran Pettarani, Makassar, Sulawesi Selatan.

“Tidak bisa masuk, sudah disegel. Pegawai juga dilarang masuk karena sudah disegel,” tutur, Alwi, petugas jaga di Kantor PUPR Sulawesi Selatan, Selasa.

Sedangkan untuk tim penyidik KPK yang bertugas di kantor itu, kata dia, “Ada enam orang petugas KPK tadi masuk.”

Dari infomasi yang diperoleh, tim KPK tiba di Kantor PUPR Sulawesi Selatan sekitar pukul 10.00 WITA untuk menggeledah. Hingga kini proses penggeledahan masih berlangsung dan dijaga ketat aparat keamanan bersenjata lengkap.

BACA JUGA:   Ngeyel, Pemudik yang Numpang Naik Truk Sayur Diamankan Polisi

Pantauan di lapangan, terlihat puluhan jurnalis menunggu di depan kantor itu sembari menanti hasil pengeledahan. Mengenai barang bukti apa saja yang akan dibawa petugas KPK, belum diketahui secara pasti.

Selain pintu masuk utama Kantor PUPR Sulawesi Selatan digembok, dua ruangan lain digeledah petugas KPK. Ruangan-ruangan itu ruangan Kepala Dinas PUPR Sulawesi Selatan, Rudy Djamalauddin, dan ruangan Sekretaris Dinas PUPR Sulawesi Selatan, Edy Rahmat.

Sebelumnya, pintu kantor ruangan dinas itu digembok termasuk ruangan Rahmat disegel KPK sejak Minggu 28 Februari 2021 untuk keperluan penyelidikan.

Pengeledahan itu berkaitan dengan kasus dugaan gratifikasi atau suap terhadap proyek infrastruktur di Sulsel yang menyeret Abdullah.

BACA JUGA:   Setelah Hamil 7,5 Bulan, Seorang Ibu di Maroko Melahirkan 9 Bayi Sekaligus

Rahmat kini ditahan di Rutan KPK Jakarta bersama Abdullah (gubernur non aktif) dan Agus Sucipto (kontraktor) setelah mereka dijadikan tersangka kasus korupsi.

Sebelumnya, tim KPK melaksanakan operasi tangkap tangan di Makassar terhadap enam orang, yaitu AS, NY, SB, ER, IF dan NA, pada Jumat malam hingga Sabtu dini hari. Tim KPK berhasil membawa barang bukti uang tunai satu koper senilai Rp 2 miliar.

Mereka ditangkap pada tiga tempat berbeda di Kota Makassar. Seluruh terduga langsung dibawa ke Kantor KPK di Jakarta. (wsa)

BACA JUGA:   Masyarakat di Kalbar Minta Program BSPS di Lanjutkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *